Followers

Tuesday, 19 June 2018

Tanggungjawab Besar


Situasi yang sedang berlaku dalam parti UMNO pada hari ini bermula apabila keputusan PRU14 yang lalu memihak kepada Pakatan Harapan.

Sehingga ke hari ini rata-rata pengundi sudah pun menerima hakikat bahawa kerajaan persekutuan bukan lagi di bawah Barisan Nasional yang diterajui parti UMNO walaupun sudah ada dikalangan pengundi itu sendiri yang mula sedar bahawa ada kesilapan yang mereka lakukan.

Hakikatnya rakyat marhain sama ada suka atau tidak perlu menerima keputusan ini sebagai pilihan demokrasi dan bukannya berlaku hasil daripada pengundi hantu atau kebanjiran warga Bangladesh yang di 'import' masuk untuk tujuan tertentu seperti mana yang di omongkan sebelum ini.

Mungkin bagi sesetengah dari kita apa jua keputusan sekalipun, hidup mereka tidak terjejas malah kehadiran bibik mengemas dan memasak di rumah masih lagi seperti biasa dan urusan kerja mahupun urusan seharian masih berjalan seperti sebelumnya.

Tidak ada apa-apa yang berubah dan mungkin sebahagian lagi kini sedang menikmati cuti hari raya di luar negara.

Malah buffet ramadhan yang mencecah ratusan ringgit satu kepala masih lagi padat dengan manusia seolah-olah suara atau lolongan kononnya kos kehidupan rakyat begitu terjejas teruk sebelum ini adalah satu gurauan.

Mungkin akan ada yang kurang selesa dengan apa yang MMI tuliskan disini tetapi inilah realitinya dan rata-rata rakyat Malaysia yang berpendapatan di bawah RM4 ribu ringgit pasti berbeza pula caranya.

Apa pun jangan kita sesekali lupa mereka-mereka yang berada di kampung jauh lebih berbeza dan kepelbagaian pendapatan isi rumah sudah tentu menutup terus ruang bagi mereka untuk berada dalam situasi seperti mana yang MMI sebutkan di atas.

Perbezaan ini MMI bawakan sebagai asas kepada cabaran dan tanggungjawab besar yang bakal dipikul oleh ahli-ahli UMNO khususnya dalam mendepani hari mendatang.

Sebagai parti yang punya struktur dan asas yang kukuh ini, penolakan rakyat dalam PRU14 yang lalu perlu diamati dengan sebaik-baiknya. Walaupun masih ada dikalangan mereka yang masih mahu selesa dengan kedudukan kerusi parlimen yang dimenangi oleh UMNO hakikatnya UMNO hilang kuasa sebagai kerajaan persekutuan.

Justeru itu ianya adalah isyarat jelas bahawa ada sesuatu yang tidak disenangi oleh rakyat terhadap parti UMNO dan kerajaan BN selama mentadbir negara.

Kerana itu UMNO kini sedang berusaha untuk pulih dan mahu bangkit kembali.

Pemilihan 2018 bukanlah siri pemilihan parti yang biasa-biasa kerana pemilihan kali ini membuka ruang dan peluang seluas-luasnya kepada seluruh ahli UMNO untuk sama-sama berganding bahu mengembalikan maruah parti yang terjejas akibat keputusan PRU14.

Disebabkan itu kita dapat menyaksikan lebih dari satu calon untuk jawatan tertinggi parti dan sayap manakala ratusan calon menawarkan diri bagi jawatan exco di peringkat masing-masing.

Kalau kita terjemahkan maksud tersirat disebalik semua keadaan itu maka kita akan dapati ianya adalah bukti bahawa UMNO masih relevan sebagai sebuah parti politik khususnya bagi orang-orang Melayu.

Itu adalah jawapan lisan dan biasa bagi kebanyakkan dari kita cumanya sejauh mana ia mampu membawa kebaikan dan keuntungan pada parti khususnya dalam kita merangka dan mencorak masa depan parti UMNO ?

Apabila ada pertandingan sudah tentulah akan ada yang terpilih dan tidak terpilih !

Pastikah kita bahawa semua pihak akan berlapang dada menerima keputusan pemilihan dan terus menjadi penggerak parti yang agresif walaupun pihak tersebut tidak terpilih ?

Ini bukan cerita main-main memandangkan kita punya ratusan pencalonan yang mahu diri masing-masing dipilih oleh para perwakilan !

Kerana itulah awal-awal lagi MMI sebutkan bahawa kita punya TANGGUNGJAWAB yang BESAR !

PERCAYALAH selain daripada penawaran untuk memimpin dan menjadi sebahagian daripada kalangan mereka yang memimpin seluruh bahtera UMNO cabaran terbesar yang perlu diselesaikan adalah untuk mendapatkan kembali kepercayaan akar umbi terhadap UMNO.

Akar umbi ini bukan sahaja mengambil kira ahli-ahli UMNO di seluruh negara tetapi juga RAKYAT !

Mereka ini akan melihat gerak kerja dan bagaimana pimpinan baharu membawa arah parti dan perlu diingat mereka punya sejarah untuk dibandingkan.

Dalam masa yang sama dasar perjuangan parti akan menjadi penentu kepada keupayaan parti untuk bangkit kembali. UMNO adalah parti politik yang seharusnya memikul tanggungjawab dan berperanan dalam memastikan AGENDA MELAYU terus diperkasakan.

Namun ada cabarannya kerana rakyat Malaysia sudah dihidangkan dengan kewujudan parti-parti politik berteraskan multirasial dan mereka sudah lama menanam dibenak pemikiran rakyat Malaysia dengan ungkapan RASIS sebagai dominan dengan UMNO. 

Situasi sukar dalam keadaan UMNO sebagai parti pembangkang yang punya track rekod pentadbiran selama 62 tahun sebagai kerajaan persekutuan.

Oleh kerana itu MMI merasakan bahawa satu perubahan besar perlu dilakukan oleh para penggerak parti di semua peringkat.

1.Pilihlah mereka-mereka yang punya asas atau sekurang-kurangnya punya pengalaman dalam hiraki pimpinan parti di semua peringkat.

2.Perlu BERANI untuk membuat keputusan dan menolak mereka-mereka yang selama ini menjadikan parti keramat UMNO ini sebagai HAK MILIK MEREKA.

3.Tidak ada istilah 'WARLORD' dalam parti dan jika ada ahli perlu HAPUSKAN parasit-parasit ini.

4.Jangan emosi dalam membuat keputusan kerana ianya bakal menentukan 'survival' politik parti.

Dan yang lebih penting sekali ;

5.Mana-mana pemimpin yang dipilih nanti WAJIB untuk memastikan semua calon yang menawarkan diri dalam semua peringkat pertandingan tetapi tidak dipilih oleh perwakilan diangkat dan diletakkan bersama-sama kepimpinan di peringkat masing-masing.

Ini penting kerana sebahagian besarnya hampir pasti tidak akan dipilih dalam proses pemilihan nanti kerana kedudukan kerusi terhad.

Justeru mereka yang menawarkan diri tetapi tidak dipilih harus dilantik dan diletakkan dalam mana-mana tempat diperingkat pentadbiran masing-masing waima dilantik menjadi AJK Biro sekalipun.

MMI percaya bahawa penawaran mereka untuk berkhidmat kepada parti HARUS digembleng sedemikian rupa agar kekuatan yang kita harapkan dapat direalisasikan.

Selain dari itu kita akan dapat melihat sejauh mana tahap SERIUS para calon yang menawarkan diri seterusnya mengembalikan maruah kita yang tercalar dan keyakinan rakyat terhadap parti UMNO.

Sebagai pemerhati politik MMI percaya bahawa tidak ada yang perlu disisihkan sebaliknya perkukuhkan parti dengan semua penggerak agresif ini agar parti mampu mendepani segala rintangan kerana kita punya TANGGUNGJAWAB BESAR.

Selamat bersidang.

MMI

Thursday, 14 June 2018

Belajar Daripada Tamadun Yang Hilang


Apakah orang kita sedar bahawa Melayu sudah menjadi sebahagian daripada sejarah dunia ?

Adakah orang kita sedar cerita pahlawan agung Hang Tuah 5 bersaudara itu adalah satu peringatan ?

Atau orang kita sudah lupa asal usul sendiri ?

MMI sedar bahawa besok adalah Hari Raya Aidilfitri dan seluruh umat Melayu dan Islam akan menyambutnya cuma dalam berehat menanti masuknya waktu berbuka puasa yang terakhir pada tahun ini, timbul persoalan apakah Melayu UMNO yang mengaku Melayu pada hari ini sedar bahawa kita sedang berada di persimpangan jatuh matinya tamadun Melayu yang kita bina selama lebih daripada 60 tahun dahulu ?

Untuk itu MMI kongsikan satu garapan yang ditulis oleh Pengarah Pusat Media dan Perhubungan Awam, Universiti Sains Malaysia (USM) yang disiarkan oleh utusan online pada tarikh 21 Jun 2016 yang lalu.

TERDAPAT banyak tamadun dunia yang hilang akibat perpecahan bangsa itu sendiri. Malah tamadun Andalusia yang hebat dan menjadi mercu tanda ilmu dan pengajian Islam juga hancur kerana perpecahan dan pelbagai sebab lain yang bukan lagi rahsia dalam kalangan kita.

Baru-baru ini penulis diingatkan oleh seorang kenalan yang menziarahi kesan tamadun Andalusia yang hilang dan bagaimana akhirnya masjid bertukar menjadi gereja dan umat Islam menjadi marhaen di bumi yang asalnya berdiri satu keagungan ilmuwan yang hebat dan ditiru oleh Timur dan Barat.

Namun yang lebih dekat de­ngan kita adalah bagaimana Patani yang hilang kehebatannya yang berteraskan dunia Melayu dan satu ketika antara tamadun hebat di Nusantara.

Baru-baru ini juga berlangsung Simposium Karya Patani anjuran Bahagian Kesusasteraan Pusat Pengajian Ilmu Kemanusiaan Universiti Sains Malaysia (USM) yang membuka mata penulis terhadap pentingnya masyarakat melihat kepada karya sastera sebagai cerminan masa lalu dan masa hadapan masyarakat.

Tatkala karya sastera agak terpinggir dalam arus kepesatan Sains dan Teknologi, namun ada eloknya masyarakat melihatnya semula sebagai cerminan masa hadapan dalam melihat nasib bangsa yang asalnya berdaulat dan merdeka yang akhirnya tenggelam tamadun dan kehebatan termasuk dalam kalangan ulama yang menjadi teras kepada pembinaan tamadun di negara-negara rantau ini.

Profesor Kesusasteraan USM, Dr. Sohaimi Abdul Aziz dalam kertas kerjanya, Puisi Memberi Dimensi Kemanusiaan Kepada Penulisan Sejarah: Kajian Terhadap Patani, Negeri Yang Hilang mi­salnya mengingatkan kita terhadap karya sastera yang berupaya untuk mencatatkan tentang apa yang berlaku pada masa lalu dan mampu juga membuat ramalan terhadap masa hadapan.

Sejarah mentafsir fakta dan kejadian yang benar-benar berlaku berdasarkan bukti sahih tetapi karya sastera secara kreatif menggunakannya untuk mengajak khalayak berfikir tentang segala kemungkinan masa hadapan.

Patani adalah contoh terbaik untuk dilihat bagaimana penulisan sastera mengajar kita untuk berhati-hati dan belajar daripada apa yang terjadi, dari sebuah tamadun besar sebagai kebanggaan satu bangsa, pusat pemba­ngunan Islam, bahasa dan budaya dengan pengaruhnya kuatnya di Nusantara berakhir dengan gelombang cabaran yang hilang hampir segalanya selain monumen sejarahnya yang tinggal sebagai bukti zaman kegemilangannya.

“Pada abad ke-16, Patani menarik perhatian masyarakat antarabangsa kerana faktor geografi­nya yang menjadikannya pusat perdagangan maritim antarabangsa manakala iklim politiknya yang aman serta sistem pentadbirannya yang cekap telah meyakinkan para pedagang antarabangsa untuk berurusan di situ. Syiar Islam yang mula bertapak sejak abad ke-14 menjadikan Patani pusat kegiatan perkembangan Islam di Asia Tenggara dan pusat pertumbuhan dan rujukan kebudayaan Melayu di Asia Tenggara,” kata Sohaimi.

Tambahnya, sejarah telah memberi fakta tentang kemerosotan dan kemusnahan apabila keadaan menjadi tidak menentu dan huru-hara dengan krisis pemerintahan Patani serta pergolakan politik yang tidak kesudahan sehingga ke hari ini.

Para penyair Patani merakamkan begitu banyak peristiwa kesedihan apabila tamadun hebat itu hilang misalnya dalam karya, Rintihan Seorang Pribumi oleh Ramlee Hamad Abdul Rahman yang memberi dimensi kemanusiaan Patani yang tersohor dan hebat itu:

Patani, di suatu sudut silam; bumi ini pelabuhan umat Nusantara; destinasi peniaga, ilmuwan, dan pelancong. Patani, kau lahirkan cendekiawan dan ulama ternama; guru, pendidik dan pengarang berwawasan, ilmu mereka bak lautan. Dalam membina insan gene­rasi kenal Tuhan; pengorbanan tidak pernah lumpuh walau betapa halangan dan cabaran. Antara liku zaman demi zaman; bakti mereka tetap sesuci bayu pagi; kekal menjadi memori generasi. (Di Bawah Langit. Rampai Sastera Melayu Baru Patani, 2013: 242).

Demikianlah kejatuhan Andalusia dan Patani yang begitu hampir dengan kita, perlu dipelajari dan difahami dengan sewajarnya dalam menjaga kedaulatan bangsa yang ada. Perpecahan dan pergaduhan sesama sendiri, perebutan kuasa dan sikap mementingkan diri pada akhirnya akan menjadikan sesuatu bangsa itu hancur dan musnah, seperti mana rakaman penyair dalam puisi, Aduhai Nasib karya Mazlan Muhamad, yang secara sinis menjelaskan keadaan Melayu Patani: Aduhai malang nasibmu - Melayu Patani; ada bahasa, dipandang rendah; ada pemimpin, asyik bertelagah; ada ulama, jumud dan lemah; ada ummah, hanya buih dan sampah (Di Bawah Langit. Rampai Sastera Melayu Baru Patani, 2013: 431).

Malah dalam puisi, Patani! Masih­kah Ingat, penyairnya, Phao­san Jehwae mengeluh panjang tentang bangsanya: Patani! Bangsa! Bahasaku! Oh! Tuhan Bangsaku sudah lupa dengan bangsanya Generasiku sudah tak kenal lagi negerinya; Bahasaku sudah pupus dari tanahku sendiri; Aku bertanya pada diriku, Masihkah kau mengenal dirimu dan apa bangsamu? (Mutiara Dari Selokan, 2010: 31).

Sohaimi turut memetik peri­ngatan oleh penyair Hareh Chedo dalam puisinya yang bertajuk, Suria Tetap Menyingsing seharusnya mampu mengingatkan kita terhadap nasib bangsa yang bertelagah yang tiada sudahnya: Selagi umarak bertelagah selagi ulama masih berpecah; selagi warga tidak bermaruah leka dan tawa akan selamanya, bumi segar hanya mainan siasah Serambi Makkah sekadar catatan sejarah (Di Bawah Langit. Rampai Sastera Melayu Baru Patani, 2013: 400).

Peringatan daripada karyawan dan ilmuwan dalam bidang apa jua pun perlu diambil iktibarnya. Perpecahan dan pertelagahan hanya akan menimbulkan pelbagai kebimbangan tentang kelangsungan nasib sesuatu bangsa.

Ramadan yang bakal menjengah kita beberapa hari lagi seharusnya membuka minda untuk menyatukan bangsa kera­na agama dan bangsa berpisah tiada dalam konteks negara kita. Adalah wajar untuk semua pihak membuat muhasabah dan melihat pelbagai kemungkinan yang boleh terjadi jika perpecahan yang ada dibiarkan berterusan.

Kita boleh berlainan pendapat dan pandangan, boleh juga berbeza landasan dan ideologi mahu pun kepercayaan namun yang paling utama akhirnya ialah nasib bangsa yang akan diwariskan kepada generasi yang akan datang atau adakah tidak mustahil untuk mereka merintih erti kehilangan.

Sehebat mana pun sesuatu tamadun, secanggih mana pun teknologi dan ilmu yang dibangunkan, tidak akan bertahan jika sesuatu kelompok masyarakat itu berpecah belah dan tidak bersatu yang akan menjadikannya sama ada hilang dari peta sejarah atau pun hanya tinggal nama dan sejarah yang sukar untuk bangun semula.- utusan online

Ayat yang begitu menyentuh hati MMI ;

Patani, di suatu sudut silam; bumi ini pelabuhan umat Nusantara; destinasi peniaga, ilmuwan, dan pelancong. Patani, kau lahirkan cendekiawan dan ulama ternama; guru, pendidik dan pengarang berwawasan, ilmu mereka bak lautan. Dalam membina insan gene­rasi kenal Tuhan; pengorbanan tidak pernah lumpuh walau betapa halangan dan cabaran. Antara liku zaman demi zaman; bakti mereka tetap sesuci bayu pagi; kekal menjadi memori generasi. (Di Bawah Langit. Rampai Sastera Melayu Baru Patani, 2013: 242).

Bagaimana pula dengan kita ?

MMI

Labels